Bunga

Perkiraan bunga gereja


Susunan bunga Gereja: cara membuatnya


Kesedaran komposisi bunga untuk gereja memerlukan penghormatan terhadap beberapa norma asas dalam pertimbangan tempat tertentu yang ditakdirkan. Pertama sekali, perlu ditekankan bahawa bunga boleh menjadi bahagian asas dari perayaan liturgi, sebagai bentuk artistik yang mendedahkan dirinya sebagai perumpamaan cinta ilahi. Khususnya, bunga mewakili contoh cinta tanpa cinta kepada Allah, memandangkan mereka tidak berguna, sekurang-kurangnya dalam penampilan, dalam dunia yang sentiasa berusaha untuk kecekapan dan produktiviti; tetapi mereka juga merupakan contoh harapan yang datang dari cinta Tuhan, berdasarkan penampilan mereka yang berterusan dan setia, sekali setahun, dalam realiti tidak selamat. Walau bagaimanapun, bunga-bunga itu merupakan perumpamaan luar biasa dan mengejutkan kesucian cinta Tuhan, memandangkan kecantikan mereka tanpa artifice, yang menentang dunia yang sangat canggih, tetapi di atas semua kebijaksanaan cinta itu, kerana mereka bijak dan senyap mereka mendedahkan diri mereka sendiri diri sendiri. Tambahan pula, komposisi bunga yang dimaksudkan untuk gereja itu menonjol untuk makanan istimewa mereka dan kerapuhan mereka dalam konteks sebenar yang sering dicadangkan sebagai ganas.

Seni bunga liturgi



Dari sudut pandang sejarah, seni bunga liturgi dapat dikesan semula, pada mulanya, kepada kontemplasi triptych "Portinari" oleh Genevieve Vacherot: intuisinya, yang dalam masa yang singkat berubah menjadi nyata keyakinan, adalah untuk meninggalkan ruang kepada perkataan ilahi melalui renungan sejambak, dapat konsol, mengubah dan intuit. Bahkan, melalui unsur-unsur semula jadi, dan khususnya bunga-bunga, adalah mungkin untuk berbicara tentang Tuhan berkaitan dengan Kitab Suci, menangani masyarakat tertentu; dan, selalu melalui bunga, seseorang boleh berdoa, berpaling kepada Tuhan, untuk memuja dia dan meminta syafaatnya. Oleh itu, adalah jelas bahawa setiap ruang liturgi yang dihiasi untuk suatu peristiwa tertentu dengan bahan yang ada mengikut pelupusan berwajaran menjadi sebahagian daripada lingkaran yang berfungsi untuk meninggikan mezbah penciptaan dari sudut pandang artistik. Secara khusus, terdapat beberapa bahagian yang boleh dihiasi dengan hiasan bunga: salib, ambo, lilin Easter, baptisan dan mezbah. Walau bagaimanapun, tidak dikatakan bahawa hanya satu majlis liturgi yang boleh diberikan bunga: sama ada hari Ahad yang mudah atau perkahwinan yang kaya, pembaptisan tulen atau pengebumian, pokok-pokok kayu, kebohongan, lumut, log, cawan dan pasu boleh digunakan dengan bunga (warna, nombor dan spesies yang berlainan) untuk membuat komposisi dan bunga yang berbeza, lurus, bulat, segi tiga, elle, dan sebagainya. Menjadi seni, yang khusus untuk liturgi bunga tidak mempunyai tujuan yang praktikal, tetapi ia dipelajari dan diberikan untuk kepentingan seluruh masyarakat. Untuk mengingatkan kata-kata Genevieve Vacherot, bunga-bunga itu tidak berfungsi untuk menghiasi, tetapi bermakna, kerana gereja adalah tempat di mana segala-galanya, selain cantik, mestilah penting.

Bagaimana untuk beroperasi secara konkrit



Khususnya, bagaimana kita harus bertindak secara konkrit? Pertama sekali adalah perlu untuk memilih unsur-unsur yang akan berguna untuk menunjukkan garis utama yang akan membentuk struktur keseluruhan sejambak. Ketika datang untuk memilih, rujukan dibuat, pertama sekali, untuk keupayaan untuk menghapuskan. Dengan kata lain, kita memerlukan perhatian yang tepat yang membolehkan kita mengenal pasti hanya cawangan-cawangan yang indah dan halus, seperti sifat seorang pelukis, mampu memberikan makna dan tanda. Oleh itu, seni pelucutan sangat sukar dan menuntut. Jika benar, pada hakikatnya, bahawa lebihan bunga berakhir membunuh bunga, sejambak itu mungkin tidak dapat bernafas disebabkan oleh kelebihannya, yang mencekik dan menghalang. Oleh itu, terdapat cukup ruang yang tersisa di antara pelbagai elemen tumbuhan untuk membolehkan cahaya menembusi. Pencahayaan, sebenarnya, bergantung pada waktu siang atau malam, akan dapat menyerlahkan warna dan bentuk tertentu. Kekosongan di pusat tumpuan sejambak adalah penting, bermakna penerimaan dan kesediaan: ke arah saudara biasa atau ke arah Tuhan. Singkatnya, sejak liturgi diterjemahkan ke dalam keinginan untuk berkhidmat sambil menghormati kebenaran, perhatian harus dibayar kepada godaan mudah untuk jatuh ke dalam estetisme tulen.

Perkiraan bunga gereja: Berhubung dengan Tuhan


Susunan bunga di gereja bukan hanya indah, tetapi melayani perhimpunan, membantunya untuk berdoa dan bersentuhan langsung dengan Tuhan. Intinya, ia harus membolehkan masyarakat hidup sebanyak mungkin dengan persekutuan dengan ketuhanan. Oleh itu, sejambak itu tidak boleh gagal dalam ciri-ciri yang paling penting, iaitu yang berada di perkhidmatan Liturgi. Tidak pernah berakhir dengan diri mereka sendiri, bunga-bunga itu mesti membuat pandangan para pemerhati tidak berhenti pada aspek estetika, tetapi melampaui, ke arah Yang Lain: oleh sebab ini, kita perlu keseimbangan antara unsur tumbuhan dan ruang bebas: ketika ia bercakap mengenai kekosongan tidak menunjukkan kekurangan padang pasir, tetapi tempat peralihan yang membolehkan kita untuk melihat cakrawala yang paling jauh, ruang kebebasan. Semua ciri sejambak, dari jumlah bunga ke warna, dari bentuk ke dimensi, perlu mengambil kira asas asas ini.